Kelas Kuliner H5, H6, dan Ujian: Saya Lulus!!!

 

IMG_9229Kelas kuliner saya selesai dan saya lulus tes! Tuhan punya cara sendiri buat nunjukin kasih sayangnya. Entah gimana lulusan Sastra Inggris, mantan guru, sekarang malah terdampar di kelas kuliner di Amerika. Dan anehnya lagi, semuanya saling terjalin dan ngebantu satu dan lainnya. The world even makes  more sense after all of these experiences. Macem semua benang kehidupan tuh udah tahu harus dirajut seberapa panjang dan di sebelah mana biar baju kehidupan kita bisa kita pake dengan nyaman. Tsah. Setelah suami sudi berkorban(dan sama sekali enggak mudah) untuk ngurus Gentra selama siang dan belajar ampe tengah malem dan sempet bolos satu kelas demi istrinya yang pingin ikut beginian, Tuhan ngasih kemudahan dengan banyak cara kaya misalnya ternyata kelasnya selesai lebih cepet satu sampai satu setengah jam dari jadwal(karena peserta yang cuma berdua dari yang biasanya 4-6 orang), terus dari yang harusnya 8 hari jadi cuman 6 hari. Pokonya Tuhan luar biasa!

Kelas kuliner ke 6 dan ke 7 agenda awalnya adalah kuliah teori dasar penyajian makanan. Pas hari Senin siap untuk kuliah yang dijadwalin bakal 6 jam selama dua hari, Chef ngasih tahu kalau peserta temen saya itu ternyata udah ngambil sertifikasinya jadilah hari itu kami cuma foto bareng sambil ngasiin sertifikat plus ngasih buku teori untuk saya belajar mandiri. Chef minta saya kasih tahu mereka kapan saya siap buat review bareng dia dan ambil tes-nya. Pas saya coba baca bukunya, akhirnya saya mutusin buat nyelsein semua secepatnya dan nyanggupin untuk review besok siang dan sorenya langsung tes.

Setelah lamaa banget ga belajar untuk ngadepin tes(karena banyaknya belajar buat nyiapin tes anak- anak), saya berasa ketemu temen lama yang saya kangenin. Berkutat sama buku paket, kertas catetan, sama pulpen warna- warni rasanya bikin sumringah aja-persis rasanya pas meluk sahabat yang udah lama gak tatap muka. Saya belajar hari itu dan pagi-paginya. Untungnya saya udah praktik di lab dapur jadinya banyak teori yang udah lumayan nempel karena Chef nya ingetin berulang- ulang pas di dapur kaya misal sanitasi sama aturan- aturan berkenaan sama gimana ngejaga keamanan makanan dan resiko dibalik perilaku salah di dapur.

Hari berikutnya, 10 bab udah saya baca dan latihannya udah saya kerjain. Sebagian udah ngerti, sebagian lagi susah diinget kaya misal nama- nama bakteri, virus, sama aturan ketat waktu dan suhu untuk makanan tertentu juga regulasi pengawasan dari pemerintah suka kadang kebalik- balik departemennya. Untungnya, saya dapet presentasi dan review siangnya barengan Chef dan setelah dijelasin logika dari beberapa aturan dan regulasinya, saya ngingetnya jadi lebih gampang. Dua jam review dan break 45 menit, jam 4 sore saya ambil tesnya online.

Saya didampingin sama satu Chef Jack yang baru saya temuin hari itu. Beliau yang jadi pengawas ujian saya. Jadi meski pun ujiannya online, untuk buka soal ujiannya, saya perlu kode proktor alias pengawas ini untuk mastiin bahwa saya diawasin selama ujian. Saya kerjain 90 soal kurang lebih 45 menit–soalnya itu soal cuma ditampilin satu tiap halamannya, ditambah lagi pas mau review soal harus di klik satu per satu. Karena pengen ngecek jadi pas selesai 90 soal, saya balik lagi review semua jawaban dan diklik sampai nyampe ke soal pertama dan untuk submit soal, ternyata saya harus klik tombol next sampai ada di soal terakhir.

Saya bisa bilang ini kualitas soalnya bagus. Meski pilihan ganda, tapi soalnya banyak yang menjebak dan bukan sekadar hapalan tapi terapan. Kalau misal teorinya kita harus masak makanan siap saji sampai 135 derajat, dia bakal kasih soal dengan nama makanan untuk juga nguji apakah kita tahu jenis makanan tertentu masuk kategori mana selain nguji tentang pengetahuan suhu masaknya. Asik asik njelimet. Dan setelah semua itu, saya lulus sodara sodara. Senangnya alhamdulillah.

Jadi kelas kuliner ini kayanya awal petualangan baru saya di dunia kuliner karena beralih tugas dari awalnya sekadar orang yang cicip hasil akhir dari dunia kuliner tapi sekarang beneran jadi orang di balik dunia kuliner dan saksi keruwetan proses didalam sebuah piring untuk akhirnya disajiin di depan kita. Banyak banget yang saya pelajarin dan ini langkah untuk keluar dari zona nyaman. Menakutkan tapi menjanjikan.

Advertisements

Kelas Kuliner H4: Salad dan Keripik

img_9231.jpg

Salad itu makanan yang susah banget saya konsumsi karena dulu saya cuman tahu salad itu artinya daun mentah yang dikasih minyak. Apa enaknya coba. Eh tapi di kelas kuliner ini jadi ngerti bahwa salad itu bukan apa yang awalnya Eca pikirin dan akhirnya bisa bikin salad enak dan makan daun mentah enak untuk pertama kalinya. Dari kelas kuliner hari terakhir ini juga Eca dikasih cara bikin keripik kentang rumahan yang rasanya seriusan lebih enak dari yang pabrikan–cuman ga renyah selama yang dikasih aditif sih emang. Berkat itu pula, Gentra nyobain makan gorengan untuk pertama kalinya dan dia jatuh cinta. Hehehe

Kelas kuliner sesi lab dapur ini harusnya berlangsung 5 hari, tapi satu harinya dikosongin dan hari keempat ini jadi hari terakhir. Sedih sedih seneng. Sedih soalnya harus berpisah dari dapur dan segala peralatan dan bahan makanan kualitas tingginya. Seneng akhirnya bisa makan siang sama Gentra lagi(karena selama lab ini saya makan siangnya jam 4/5 biasanya, meski selama lab nyicip- nyicip makanan kan belum makan ya kalau ga makan nasi). Pas bisa nyampe lokasi lebih cepet, akhirnya cepet ganti baju dan..poto poto. Selama ini gak sempet lah foto atau swafoto selama kegiatan karena jadwalnya padat banget dan gak mungkin sambil main hape juga. Abis minta ijin Chef, saya akhirnya foto- fotoin semua sudut- sudut lab dapur dan tempat kuliahnya plus sempet juga swafoto bareng Chef dan nyuri- nyuri swafoto sebadan di kamar mandi :p

Setelah semuanya dapet, temen aku dateng, kita mulai. Review materi selama ini selesai, Chef jelasin tentang sejarah restoran dan posisi chef. Katanya, dulu peran Chef dimulai dari orang- orang kaya yang perlu naik kapal pesiar dan perlu orang- orang untuk ngurusin makanan, sedangkan di masyarakat menengah ke bawah, posisi ini berawal dari keberadaan motel- motel kecil yang nyediain makanan buat para pelancong yang jalan kaki atau naik kuda. Setelah adanya kegiatan memasak besar- besaran yang jadi cikal bakal restoran, kemudian dikenal adanya istila Garde Manger. Istilah ini ngerujuk ke usaha orang untuk ngejaga semua bahan makanan dan mengolah semua bahan makanan biar bisa dipake dan gak kebuang. Tentu peran ini penting banget karena jaman dulu ga ada kulkas dan gak pedagang eceran. Sekarang kita bisa beli bahan makanan diecer sesuai kebutuhan dan kalau beli kebanyakan pun tinggal simpan di kulkas dan dipake lagi beberapa hari kemudian. Jaman dulu, kalau mau beli ya harus beli utuh misalkan butuh daging sapi ya harus beli satu ekor sapinya dan setiap bagiannya harus diurus biar gak sia- sia. Jadinya, Garde Manger inilah yang harus ngelakuin banyak hal untuk mastiin bahwa semua bahan makanan bisa dimanfaatkan.

Di jaman sekarang, posisi Garde Manger ini sedikit ngalamin pergeseran. Garde Manger kini lebih mengacu sama posisi yang bertanggung jawab untuk mengelola bahan makanan, bikin produk olahan daging yang artisan, dan nyiapin salad. Setelah penjelasan selesai, akhirnya kita berkutat di dapur untuk berusaha bikin salad dressing dari berbagai bahan yang ada dan nata semua bahan salad di piring. Selain salad, kita juga dikasih keahlian goreng menggoreng dengan bikin kentang goreng tradisional dan keripik kentang rumahan. Asli itu cuma kentang dan garem plus bubuk bawang tapi rasanya enak. Sayang gak sempet difoto.

Di akhir kelas, kita dikasih satu set pisau standar gitu isinya tiga buah pisau: satu pisau besar yang biasa kita pakai buat segala macem, dan dua lagi pisau untuk keperluan potongan khusus. Pisaunya juga dilengkapin sama semacam kantong yang bisa dibawa kemana mana. Pertama kali pakai itu, kuku kegores. Meski awalnya takut karena kayaknya pisau tajam lebih bahaya, tapi Chef nerangin justru sebaliknya. Pisau tajam lebih aman karena pas motong, kita cuma butuh gliding pisaunya aja gausah ditekan atau pakai tenaga jadinya kalo kena kulit ga akan langsung kepotong atau terluka parah karena kalau pakainya bener, si pisau langsung berhenti di atas kulit karena minimnya tekanan yang kita kasih. Teknik megang bahan yang bakal dipotong juga ngaruh banget untuk meminimalisir bahaya juga. Efek sampingnya, setelah tiga hari pakai pisau baru ini, dunia saya berubah lebih indah. Masak relatif lebih cepet karena saya motong lebih efisien caranya, hemat waktu dan tenaga. Masih perlu banyak latihan untuk kecepatannya setara Chef tapi dikit dikit lama lama jadi bukit kawan.

Pokoknya saya belajar banyak banget selama 4 hari kelas kuliner sesi lab dapur ini. Kelas ini bukan cuma ngajarin tentang nyuci tangan, nyuci piring, potong- potong, atau bikin resep aja, tapi kelas ini udah buka mata saya tentang dunia kuliner Amerika lebih dalam lagi–tentang sejarah, budaya, pola pikir dan cara pandang orang- orang di balik panggung kuliner Amerika ini. Masih ada dua hari lagi untuk menyelam lebih dalam dan melihat lebih lekat cakrawala baru ini.

Kelas Kuliner H3: Sup dan Saus Klasik Amerika

30176966_10204164027936270_1417229885_o.jpg

Oh hari ketiga. Seperti prediksi sebelumnya, lebih yahud daripada hari sebelumnya. Yahud ngeluarin energinya, yahud juga hasilnya. Saya ngeboyong 2 toples tinggi dan 4 toples rendah isinya makanan semua. Ada chicken noodle soup, egg drop soup, dan 5 mother sauces yang jadi saus utama di hampir semua hidangan Amerika klasik yang dibikin jadi 3 macam sajian berbeda: spaghetti with alfredo sauce, pouched egg on toasted bun with hollandaise sauce, dan mashed potato with gravy. Kesalahan hari ini: harusnya pake merica bubuk malah merica butiran padahal udah diambilin sebagian tapinya ada yang ngumpet ngumpet gitu.

Selain kesalahan merica itu, hari ini menyenangkan. Dateng lebih awal, saya lebih santai masuk kelas dan lebih tenang. Kelas dimulai beberapa menit lebih cepet karena dua pesertanya udah ada. Chef mulai kelas sama kaya hari kemarin, review dan kasih tau agenda kita hari ini dan penjelasannya. Ada yang menarik dari Chef ini, setelah kemarin saya kagum karena sikap dia tentang saya yang gak bisa konsumsi babi dan alkohol, sekarang saya dibuat kagum juga sama kepekaan akan keberagaman di dunia kuliner yang dia gelutin. Pas jelasin tentang tema hari ini, dia bilang bahwa ketika ngomongin dunia kuliner, orang dunia kuliner Amerika pasti langsung merujuk ke kultur makanan Perancis dan Italia yang artinya gak banyak menyentuh kultur kuliner lain misalnya Asia. Ini poin penting menurut saya karena dengan dia sadar akan hal ini nunjukin bahwa kekayaan kuliner itu bukan milik satu kultur aja sehingga kemudian kultur lain jadi terlupakan atau gak disejajarkan posisinya.

Beres presentasi, kami mulai dikasih tau cara bikin kaldu yang bener dan filter kaldunya. Pasca itu, kami dikasih demo potong memotong lagi. Hal baru yang diajarin adalah bikin sayuran berbentuk lonjong gitu. Saya seneng banget soalnya dari dulu suka nonton TV Champion yang isinya pada jago- jagoan motong sayur atau buah jadi cantik banget. Suka iseng juga bikin mawar tomat atau bunga ketimun gitu jadi pas diajarin teknik baru ini seru. Trus Chef-nya bilang potongan saya oke. Asik.

Lanjut langsung bikin egg drop soup individual. Berhasil kecuali lupa masukin garem di awal. Untung belum masuk telornya. Ada aja yah sodara salahnya. Setelah nyicipin egg drop soupnya, saya  bikin chicken noodle soup barengan sama temen. Kaya yang saya ceritain kemarin, temen ini udah lebih berpengalaman jadi dia udah langsung inisiatif buat mulai setelah kami beres nyicipin egg drop soupnya. Terus dia juga enak untuk komunikasi pas pembagian tugas. Gak ribet dan efisien jadi kerjaan kaminya. Selesai bikin dan dinyatakan berhasil, kami sambil bersih bersih area masak sambil liatin dan bantuin Chef bikin saus dan makanan yang disebutin di atas tadi. Karena terbatas waktu juga jadi kami gak disuruh bikin masing- masing ya. Tapi liat dari Tv sama liatin Chef langsung masak beda rasanya karena kami bisa komunikasi dan Chef juga langsung nekenin pentingnya langkah tertentu dan kenapa harus pake cara A bukan B dst.

Setelah setiap makanan jadi, pilihannya adalah bawa atau buang karena itu fasilitas temporer dan gak bisa ada makanan sisa gitu kecuali bahan makanan. Pas di pagi hari saya kaget banget pas ngebuang isi panci yang baru saya inget isinya tuh sayuran(meski sayuran sisa potongan) dan sayap ayam kira- kira dua kilo yang kami bikin kaldu kemarin. Itu bisa buat makan tiga hari buat Gentra dan suami. Akhirnya setelah kejadian itu, saya biar ribet dan malu dikit tapi mastiin kalau gak ada yang bawa pulang makanan, saya bakal bawa aja. Akhirnya saya bilang gitu juga bahwa saya suka bawa makanan untuk keluarga daripada dibuang ke Chef dan temen saya.

Begitulah cerita gimana saya bawa makanan bertoples ke rumah. Saya mastiin juga Chef atau temen saya ada yang mau bawa atau enggak. Chef ada makanan yang dia bawa tapi cuma dikit. Temen saya dia gak pernah mau bawa juga. Saya berusaha cepet buat beresin dan noplesin makanan karena bekas wadah atau pancinya harus langsung dicuci saat itu juga. Ternyata, pas lagi ribet dan sibuk, si temen nanya mau bawa atau enggak saya bilang mau akhirnya dia yang noplesin. Hehe. Pas pulang juga tau- tau si Chef udah nyimpen toples sajian terakhir yang kita buat di tumpukan toples makanan yang mau saya bawa. Malu malu mau deh jadinya. Gak apa- apa emang bakal kemakan ko sama kami daripada dibuang. Bisa dibagi sama tetangga juga (dan dijadiin bekal makan siang buat anaknya besok pula). Masakan Chef ya ampon..Kapan lagi yak. Apalagi tahu bahan- bahannya pun dia pilih yang segar jadi kebayang kan hasil akhirnya spektakuler. Alhamdulillah yah. Setidaknya selama kelas kuliner ini suplai perut kita aman.

 

Kelas Kuliner H2: Ayam Gosong tapi Enak

30223624_10204160769614814_1814484986_o.jpg

Ibu lemah ini baru hari kedua ikutan kelas, eh jam 8 malem udah ketiduran. Doh. Jadi mikirin itu ibu karier staminanya luar biasa ya. Kembali bersyukur sebelum balik lagi ke dunia kerja, kelas kuliner ini jadi semacam masa transisi buat fisik dan mental saya. Setelah hari pertama yang agak santai karena ada kuliah dan presentasi lisannya, hari kedua ini saya beneran lebih banyak keluarin tenaga karena udah mulai merambah ke masak beneran-dua resep dalam sekali masak pula. Rangkumannya: Ayam saya gosong kulitnya, tapi ini masakan masih enak aja. Setelah di hari pertama nekenin pentingnya sanitasi, perilaku profesional, sama keahlian potong memotong, pelajaran yang beneran nempel di hari kedua ini adalah chef yang jago bukan orang yang pinter masukin banyak bumbu ke masakan, tapi justru orang yang bikin masakan enak tanpa kebanyakan bumbu.

Kalo cerita panjangnya gini. Hari kedua suami harus kuliah jam 11, alhasil saya berangkat sendiri naik bis ke kelas ini. Enaknya tinggal di sini, biasanya paling awal banget kegiatan tuh mulai jam 8. Itu juga itungannya udah subuh. Jadi kalau ada program kaya gini biasanya mulai jam 10 ke atas yang artinya buat emak- emak kaya saya, anak dan kerjaan rumah bisa dikerjain sebagian di pagi hari. Ditambah lagi jadwal bis yang paling molor juga 5 menit aja. Kalau lebih dari itu biasanya karena bis rusak atau ada perbaikan jalan. Dengan semua kondisi ini, saya ngerasa lebih tenang dan gak stres kalau pun nanti saya kerja di sini atau ikutan program yang harusin saya datang tepat waktu. Di Indonesia, untuk bisa tenang, saya harus berangkat minimal dua jam sebelumnya. Lebih gak bisa diprediksi intinya. Balik lagi, ini masa transisi juga kelak pas saya kerja di sini untuk ngadepin lagi stresnya bisa tepat waktu di jalanan Indonesia.

Naik bis, saya datang sesuai jadwal dan 8 menit sebelum kelas dimulai. Jalan dari setopan bis, saya punya waktu 2 menit buat ke kamar kecil sebelum kelas di mulai. Temen saya pas itu udah pake baju masak aja. Hari itu juga saya nyadarin pokonya saya lebih lelet dari si temen saya ini. Ini efek dari grogi dan gak percaya diri sih. Jadinya berasa harus cek dua kali semuanya dan ini bikin lama. Di awal, chef langsung review kelas kemarin dan kasih tau isi kelas kita di hari itu. Kita bakalan ngulang potong memotong kaya kemarin, terus kita dikasih demonstrasi Chef-nya masak dan terakhir kita yang masak. Kegiatan bakalan ditutup sama bersih- bersih kaya biasa.

Pas di sesi potong memotong, saya banyak ragunya jadi malah salah. Duh. Bikin yang harusnya seperdelapan inci tapi jadi seperenam inci. Dung. Iya di sana ada penggaris jadi chef langsung cek gitu panjangnya salah. Selesai itu kita lihat demo masak. Menu hari itu pan roasted chicken sama roasted pork. Sebelumnya di meet n greet, saya udah bilang bahwa saya gak bisa konsumsi babi dan chef-nya bilang gak masalah. Kalau sempet dia bakal coba ganti tapi pas hari itu dia minta maaf dia gak punya waktu buat ganti bahannya. Saya bilang gak masalah saya bisa coba masaknya aja. Terus pas di demonstrasi itu saya baru sadar kalau ternyata ayamnya pake cooking wine. Masa makanan hari ini gak bisa saya coba satu pun? Sedih.

Akhirnya beraniin bilang ke chef kita bisa ganti wine pake apa karena saya gak bisa konsumsi. Chef dan temen saya bilang tapi alkoholnya udah nguap dan ga akan bersisa, tapi saya bilang saya tetep gak bisa makan. Dan Chef-nya bilang let’s not question her custom. See? Saya ngerasa aman banget ada di tengah- tengah komunitas kaya gini. Meski saya minoritas, meski apa yang saya lakuin gak mereka mengerti, mereka tetep ngehargain cara saya ngejalanin hidup. Damainya bumi ini kalau semua orang kaya gini. Chef terus ambil kaldu ayam dan bilang untuk ganti wine sama kaldu ayam buat resep saya. Pun pas saya masak babi, saya gak nyentuh langsung tapi pakai sarung tangan. Pas mau potong, Chef-nya nawarin apa mau dipotongin sama asistennya aja. Ini nunjukin lagi betapa dia ngehargain saya. He’s kinda cool if you ask me.

Datanglah ke sesi saat saya harus coba sendiri. Dua kesalahan saya adalah salah ngasih minyak, harusnya ke panci buat ayam tapi malah ke panci untuk babinya. Terus kedua, saya belum bisa regulasiin panas kompornya jadinya kulit ayam saya gosong. Pas udah dicoba tapi enak aja saudara. Yak pait sih dibagian gosongnya tapi lumayan ya buat percobaan pertama. Dan percaya atau enggak, dua resep ini cuman ngebutuhin 2 jumput garem aja. Saya heran aja rasanya bisa enak padahal kalau saya masak biasanya si makanan saya udah terendam garam setumpuk. Karena saya biasanya gak pake penyedap rasa, saya suka nambahin gula biar ada gurih gurihnya. Pun ini ga ditambahin gula udah gurih. Belajar banget gimana caranya ngeluarin rasa dari tiap bahan untuk bisa keluar dan jadi paduan yang enak di lidah kita.

Pas saya udah selesai masak, temen saya udah beresin cucian lagi aja. Dia beneran clean as go, jadi tiap ada kotoran dia langsung lap, tiap ada waktu kosong dia bebersih jadi masak tuh gak pernah diem dan ujungnya pasti beda sama ibu- ibu kaya saya yang abis masak itu dapur kaya kapal pecah. Ikutan kelas ini bukan cuman belajar dari chef-nya tapi juga belajar dari sesama peserta dan itu menyenangkan banget. Ujungnya, kita bisa selesai lebih cepet. Yang perkiraan awal mau sampai jam 4, jam 2.30 kita udah pulang. Siap buat hari ketiga!

Kelas Kuliner H1: Cuci dan Potong

IMG_4663

Satu lagi impian masa kecil saya terwujud. Hari ini saya mulai ikutan kelas kuliner profesional dududududu. Hari ini juga jadi hari pertama saya duduk di kelas dan lab kerja(yang tidak lain tidak bukan berbentuk dapur restoran) setelah dua tahun beristirahat dari edukasi formal. Kurang dramatis, coba saya ulangin lagi. DUA TAHUN. Kelas kuliner ini diadain sama lembaga pemerintah di sini biar ngebuka peluang kerja lebih luas buat komunitas lokal. Ini program gratis loh. Program ini bakal berlangsung selama 8 hari total, 5 hari untuk latihan di dapur, 2 hari untuk kuliah teori, 1 hari untuk ujian sertifikasi. Di sini saya bakal belajar semua hal mendasar untuk bisa kerja di dapur standar di restoran Amerika dari mulai hal yang kedengeran sepele kaya sanitasi sampai hal yang wah kaya bikin saus- saus yang bahkan namanya aja susah disebutin. Di akhir program, kalau kita lulus ujian 70%, kita bakal dinyatain lolos dan dapet sertifikat yang berlaku selama 3-4 tahun. Kalau bayar sendiri, saya harus ngeluarin $160an atau sekitar 2 jutaan ohmy. Pluus di akhir pelatihan(katanya) bakal dikasih pisau set dan (udah dikasih) termometer yang standar restoran gitu ahey. What not to like?

Kaya tadi saya bilang, ini tuh impian masa kecil saya buat jadi mirip- mirip chef gitu. Dulu suka nonton bu Sisca Suwitomo di Aroma tiap Minggu pagi dari semenjak TK. Seneng banget liat dapur bersih dengan peralatan lengkap dan setiap mau masak semua bahannya udah tertata rapi dan setelah jadi ditata di piring cantik. Sering banget setelah mulai masak sendiri di dapur sekitar kelas empat atau lima Sd, sok sok-an jadi bu Sisca dan prep bahan- bahan sambil ngomong sendiri di setiap step masak macam lagi syuting( yang kadang masih berlanjut sampai sekarang hahaha). Pernah juga habis nonton Master Chef terus berusaha duplikasi teknik motong kentang dan disusun kaya yang dilakuin sama para kontestan. Segitu bermimpinya. Jadi, pas tahu ada program ini langsung panas dingin. Panas semangat pengen ikutan. Dingin pas mikir Gentra harus ditaro dimana dulu.

Beda sama ikan mas yang disimpen di kolam dan ditinggalin seminggu bisa numbuh-numbuh aja, punya anak ditinggal lima menit buat menunaikan hajat aja harus tahan pintu kamar mandi diketokin tiap detik. Meski pengen banget ikutan program ini, saya bingung Gentranya bakalan sama siapa. Setelah liat jadwalnya, tambah pening. Program ini intensif selama dua minggu dan dilakuin di jam kerja antara 9-5 sore. Masalahnya 1)Gentra masih harus mimi tiap tidur siang jadi gimana ninggalinnya? 2)Mas punya 3 kelas yang bentrok sama jadwal program ini. Setelah liat kenyataan itu, awalnya saya mikirin buat nitipin Gentra di jam- jam yang suami harus kuliah. Setelah ditotal, saya harus nitipin Gentra selama 15 jam selama dua minggu itu. Kedengeran sebentar tapi kemudian masalah lain muncul karena harga penitipan anak itu paling murah $6 per jam alias 80 ribuan. Belum lagi kemungkinan gak bisa masuk karena kehabisan kuota. Sudahlah pasrah. Suami bilang juga dia mau tapi kita gak akan punya uang untuk itu.

Tapi, semaleman gak bisa tidur karena mikirin hal itu. Karena saya mau banget ikutan. Ini kaya kesempatan sekali seumur hidup. Saya gak pernah nekunin bidang kuliner secara profesional tapi saya suka banget dunia ini. Nenek saya pernah buka rumah makan bertahun- tahun dan rasanya dunia kuliner udah jadi dunia sehari- hari untuk saya. Saya juga ngebayangin banyak kemungkinan lain kebuka kalau saya udah ikutan program ini. Program ini bisa jadi satu batu besar untuk ngebangun fondasi hidup saya.  Saya bisa latih Gentra untuk mulai berhenti mimi siang dan Mas bisa bawa Gentra ke kuliahannya. Dia ada di jurusan Sastra Inggris loh..Manusia- manusia humanis isinya. Masa iya bawa anak–sebagai bagian sangat normal dalam menjalani hidup sebagai manusia–gak berterima? Akhirnya saya berusaha jujur sama suami bahwa saya beneran pengen ini dan saya bilang bahwa ini kayanya saatnya dia yang harus berkorban. Semacam menggadaikan kata- kata aku istirahat dua tahun-plis ijinin aku istirahat dari istirahat aku dan ikutan program ini selama dua minggu.

Setelah kejujuran itu, dan beberapa hari berpikir, akhirnya suami setuju. Dia setuju untuk bolos satu kelasnya karena dia memang mahasiswa rajin yang belum pernah bolos sebelumnya. Selama seminggu saya juga udah berhasil latih Gentra dan dia gak perlu mimi lagi untuk tidur siang. Sip deh. Setelah empat paragraf prolog, saya sekarang siap cerita isi kelas hari ini.

Hari ini saya datang ke fasilitasnya. Fasilitas ini berupa satu bangunan yang berisi satu ruangan dapur standar restoran, satu ruang pertemuan dan presentasi dan sisanya adalah fasilitas untuk pendidikan buat anak penyandang disabilitas. Program ini dikepalain sama Chef Rick Martin. Beliau itu punya restoran Pizza di tengah kota Lawrence yang kata suami sih enak banget. Dia juga keren banget. Program ini emang cuman dibikin skala kecil setiap waktunya. Maksimal diisi sama 6 peserta. Tapi untuk kali ini, saya cuman dibarengin sama satu temen yang katanya udah kerja di restoran 10 tahun. Yang baru kepompong cuman saya doang berarti. Di awal, Chef Rick ngasih latar belakang dia ngelakuin program ini. Dia bilang dia pengen bisa ngajarin banyak keluarga memasak dengan benar dan cara yang tepat dengan harapan masing- masing orang mulai ngajarin lagi anaknya masak dan dengan demikian pada akhirnya bisa ngubah seluruh budaya makan di Amerika yang sekarang udah menurun banget kualitasnya.

Setelah nyampein latar belakang, Chef ngasih kita rangkuman tentang materi apa yang bakal kita dapetin terus lanjut ke tata cara standar untuk mulai kerja di dapur secara profesional. Hal paling awal adalah tentang sanitasi dan higienitas. Chef nekenin banget bahwa kita wajib bersih. Bahkan ditulis loh kita harus mandi, cuci rambut, dan gosok gigi. Karena emang itu tertulis di kode etik dari pemerintahnya. Udah gitu Chef ngasih tau pentingnya cuci tangan. Pokonya, siap2 deh bulak balik cuci tangan karena ini yang jadi jungjungan buat jadi pekerja profesional di dunia kuliner. Saya juga dijelasin tentang keahlian memakai pisau. Kita dikenalin sama beberapa jenis potongan standar dan fungsinya. Saya juga dikasih termometer untuk nanti dipakai masak dan dikasih tahu cara pake yang benernya. Selain masalah kerjaan, Chef juga ngasih penjelasan tentang perilaku yang harus kita punya biar bisa dianggap profesional berikut beberapa hal yang lumrah untuk dilakuin selama kelas berlangsung kaya manggil Chef, terus ngasih tau kalau lagi bawa sesuatu yang panas/ tajam, juga gimana kita harus bantu satu sama lain.

Abis kuliah singkat itu, Chef ngasih jeda 10 menit sebelum dia ngasih pakaian ala master chef gitu. Asoy dah. Saya dikasih atasan hitam dan celemek juga. Awalnya saya pake celemek langsung ditali dibelakang eh ternyata pas jalan menjuntai manja gitu tahunya harus ditarik sekali lagi ke depan dan ditali depan. Nah, abis bergaya pake baju baru, Chef ngasih kita tur di dapurnya dan ngenalin nama, fungsi dan cara pake tiap alat di sana. Selesai semua dijelasin, Chef ngasih demonstrasi gimana kita mulai bebenah area masak kita dan persiapan sebelum mulai kerja. Beres ngejelasin, Chef langsung ciat ciat mulai nunjukin cara motong sayuran yang tadi ada di presentasinya. Di tahap awal ini, dia nunjukin gimana motong sambil liat ke penggaris biar hasil potongannya sesuai dan kita terbiasa nantinya.

Akhirnya, saatnya tiba untuk saya nyobain juga. Awal mulai berasa kikuk banget tapi untungnya si temen ini juga ngebantu jadi dari pertama dia udah bikin suasana enak buat kerja bareng. Oh iya, Chef ini juga diasistenin sama anak SMA yang udah satu semester ambil kelas kuliner bareng dia. Pas saya lupa lagi cara motong bawang bombay, si adik imut ini bantuin. Beres dan Chef nya bilang hasil potongan saya oke. Lega lah rasaya. Karena terlalu lega jadilah bikin salah. Pisau utama yang harusnya saya bersihin di area kerja lalu langsung ditaruh di tempatnya malah saya simpen di bak cucian terus kena tegur “Who’s knife is this? It’s supposed to be cleaned in your station.” Glek. Langsung berasa copot. Padahal Chef ini gak marah ko. Mind you, ibu- ibu yang udah lama gak kerja dan banyak berinteraksi dengan dunia luar rapuh sekali. Bersyukur banget ada program ini jadinya gak kaget kalau nanti dibentak bentak asli sama atasan karena sekarang udah mulai latihan kena tegor meski halus. Hehehe

Program ini diakhirin sama cemil cemil cantik anggur dan keripik sehat dari kacang lentil sambil dengerin chef jelasin ulang beberapa barang di dapur dan nyuruh kita nyocokin nama dan bendanya. Selesai makan dan label alat masak, kita beresin nyuci piring pake mesin cuci piring yang canggih syekali dan sms suami biar dijemput. Oh indahnya hidup ini.

Pas nyampe mobil, Gentra biasa aja tuh. Sayanya aja yang kepedean bahwa sang anak begitu membutuhkan ibunya. Laporan suami, Gentra pun anteng aja. Tenang buat lanjut kelas hari kedua besok. Doakan saya ya teman- teman.

P.S. Saya akhirnya engga bisa tepatin janji untuk ngelanjutin cerita lengkap tentang pelatihan pengasuhan anak. 1. Materi pelatihannya banyak banget dan saya harus balik lagi ke catetannya setiap mau cerita akhirnya enggak cukup waktu untuk nulisnya. 2. Setelah akhirnya ada waktu lagi, saya malah mood untuk nerjemahin dulu postingan Indonesia ke bahasa Inggris. Terus sekarang kenapa malah bikin tulisan dengan tema baru lagi? Ya karena 1. Mumpung masih seger di ingetan jadi gak terbengkalai tulisannya 2. Biar gak bernasib sama kaya blog tentang cerita pola pengasuhan anak. Tapi, serius saya bakal lanjut tulisan lainnya setelah beres program kelas kuliner ini. Ciao!

Feeling Whole

I have always been a fan of small room instead of the more spacious one. Tiny home is my dream rather than a huge house with several stories. This comes from the fact that I do not like an empty home. If my house is small, even though there are only three people inside, I will feel it’s full because of the limited space. Yet, when I knew I got a quite larger apartment than I had imagined when I moved, I felt scared. I was afraid that it was going to be only three of us in a brand new place. Yet, after 4 months living here, there has not been such a thing as empty or desolate or lonesome feeling. Again, I thank Gentra for this. This little one likes to explore every nook and corner of our apartment so that every inch of our space filled with his laugh and cry, with a trace of his sweat, pee, or saliva. Our house is full, as well as our hearts, mine and my husband’s, with energetic vibe. I feel whole because of you, Gentradanu.

Feeling reliance

20160804_162554 copy

What’s the point of joining this and that pregnancy discussion, reading piles of pregnancy books, watching your food intake, wasting time doing yoga, and being tired of walking everyday if they lead to nothing? If the result is not “a normal” delivery of my baby? That might be the question linger on people’s mind whether they say it or not when they know my labour ended up on the operation room. Added the fact that I was the first person in my mom’s family doing all the things–that might seem too much even–in order to ease my labour. Yet, despite all those things I’d done, I was not able to go through my dream labour, which was vaginal birth( I don’t like the word “normal birth” as opposed to caesarian birth.). The next question in line would be..do you feel any regret at all after all you’ve done? The answer is on the word reliance.

Reliance or as I know it also as tawakal or tawakkul. The concept of tawakal that I understand from my religion teacher is that how you rely yourself on God, on Allah after you try as hard as you can to reach your goals.It only means that I am oblige to do things which will logically help me attain my goal. All these logical things I’ve done finally free me from the cowardly thinking filled with ifs to blame any situation I might encounter like only of I did yoga I would not end up on the operation table and so on and so forth. By doing all these logical things to help me achieve my dream labour, I ascertain that whatever result I would get, that would be for the best Allah would give me. The problem would only lie on whether or not God’s decision is on the same page with my wish and that’s of course a whole different story. Day by day, I was more assured that Allah will always give me what I need even I might not wish for it. Allah knew that I might not ready for vaginal birth, enduring all the contractions? Who knows. I think I just need to stop wondering and enjoy this 10 month old boy* who never let me sad for too long.

However, I am afraid that the dimension of tawakkul is far more than that. That is why I simply called what I have been trying to do as reliance. Was it easy to be reliance? Nope. It never did work before my pregnancy experience. I used to find myself desperate if my wish was not along with God’s will. I felt lost and betrayed. The brave voice–Gentradanu— within me was the one who taught me reliance. Deciding to have a baby, as a women for me, is my proof of reliance. Reliance as to let go my selfhood, to bear another soul inside my once free self, reliance as to be okay with how the nature and look of that little soul going to be, reliance as to be strong knowing the fact this little soul will depart further from her life, and reliance as to realise her self will not be the same ever again.

Maka terima kasih, Gentra. Karena kamu ibu merasa pasrah namun penuh.

So, thank you Gentra. Because of you, I have found reliance, I am whole.

 

*Gentra was 10 month old when this post initially written in Indonesian.